Andai Dia Tahu

Andai dia tahu bertapanya seksa hati ini setelah perginya dia dari hidup ini. Andai dia tahu bagaimana sedihnya persaan ini bila hilangnya dari perjalanan kehidupan ini.

Masa berlalu, cepat, hampir terlupa segalanya ialah tiga tahun yang dahulu. Kata-kata manusia, masa boleh sembuhkan luka. Akan tetapi luka yang sembuh itu masih tinggal parutnya.

Kalau hati ini boleh berkata sendirinya, pasti jawapannya berbeza dari mulut. Aku tak tahu, kenapa hati ini yang masih tinggalkan perasaan untuk Dia.

Bila diimbas kembali sejarah, perginya dia atas sebab diri sendiri. Cemburu buta menjadi kelamahan utama diriku ini. Cemburuku ini tidak senormal cemburu yang biasa. Sebabnya, aku sendiri sahaja tahu. Sebabnya, dia sendiri mungkin tahu.

Lelaki mungking fikir, bebas dan happy selepas berpisah. Hakikatnya sebaliknya. Tidak pernah rasa bebas atau gembira dengan keputusan yang dibuat itu. Keputusan memutuskan hubungan.

Disaat menulis ini, perasaan sedih, menyesal masih lagi muncul tikala teringat. Teringat akan Dia. Itupun andai Dia tahu perasaan ini.

Andai dia tahu, aku masih menanti dia. Bermula semula segalanya dari zero. Mulakan semulanya dengan niat yang betul. Mulakan semulanya dengan perasaan yang sebenar.

Andai dia tahu juga, jika tiada lagi jalan balik, aku mahukan bercakap secara lisan dengan dia. True word and true meaning, bukannya hanya dari perkataan dan tulisan. Dia tahu maknanya, sebab 3 tahun tidak pernah bercakap dengan dia. Aku mahukan perpisahan yang sempurna, jika penantian telah menjadi yang mustahil.

Jilat Ludah Sendiri

Tak akan jilat bekas ludah sendiri. Ironinya dari kisah silam saya. Actually saya betul-betul pernah terima pernyataan ini dari seseorang. Seseorang yang sampai sekarang saya tak tahu apa sebenarnya hati saya mahu.

Disenangkan cerita, setiap manusia akan merasai kesudahan yang bukannya setiap cinta indah itu berakhir dengan pengakhiran yang gembira. Begitulah yang berlaku pada kisah diri saya ini.

Oh! Saya perasan saya selalu sukar menerangkan sesuatu, sebabnya saya susah nak terangkan secara mudah tentang sesuatu perkara.

Kenapa JIWANG sangat ini?

Sebagai manusia saya ada sifat kelembutan,manusia itu termasuklah lelaki, lelaki itu termasuklah saya. Semua manusia, tidak kiralah otot berketul-ketul atau kurus kering maca saya ini, jiwa kelembutan itu ada. Bukannya lelaki lembut ye. Semua layak untuk menJIWANGkan perasaan. Termasuk saya sekarang ini.

Saya pernah “ludah” seseorang. Ludah dengan seteruknya. Alasannya saya buat begitu sebab waktu itu saya inginkan perhatian. Kesannya 100% sangat buruk iaitu terus dihiraukan. Padan muka saya..

Masih Keliru, Aku Keliru, Aku Tak Tahu Kenapa Dengan Hati Saya Ini.

Bertahun sudah, ya memang bertahun sudah. Bukannya masih berbulan, berminggu atau berjam. Apa yang berlaku ialah hati ini masih berharap. Berharap pada sesuatu yang mustahil. Itulah yang saya kata, tak ada yang nak Jilat Ludah Sendiri! 

Sejujurnya saya cintakan pada seseorang pada tahap inginkan dia jadi isteri pada 3 tahun lepas. Perkara itulah yang membunuh saya, too much you give, too much you will receive.

Jika Saya Ada Kebolehan Time Travel

Orang kata, tak perlu bawa masa silam ke masa depan. Lupakan apa yang dibelakang anda. Dapatkan perkara baru yang menarik di jalan hadapan.

Namun begitu jika saya boleh melakukan Time Travel, saya ingin kembali ke tahun 2010. Kembali ke tahun itu sebab, banyak perkara yang saya nak betulkan.

Masa Sekarang,Masa Depan

Tiada apa yang lebih saya harapkan iaitu, semoga masa dapat ubat kelukaan di masa silam. Masa sekarang, masa depan menjadi misteri, menjadi pentas kehidupan ini.

Akhirnya Hujan Turun

Hujan akhirnya turun juga di Kampung Sabena, mengakhiri kemelut ketiadaan air. Penduduk di sini masih lagi menggunakan air hujan sebagai sumber air utama. Masih belum ada bekalan air paip.

Jadi kali ini, ayah ada plan menambhkan lagi keluasan rumah dan menambah beberapa lagi tempat untuk tangki air. Jadi jika kemarau ketiadaan hujan di masa depan, bekalan air cukup masa yang lebih panjang.

Aku terfikir nak design satu alat yang boleh tukar air sungai Rejang yang berwarna coklet Milo itu ke air putih bersih. Kalau boleh design, senang orang kampung nak cari air bersih.

Segalanya bergantung dengan kelajuan Internet

Aku buat kerja kerja bisnes online aku semuanya bergantung dengan kelajuan internet. Kalau internet slow macam siput, seriously membuatkan aku terus jilang mood nak buat kerja. Tapi setiap masa aku tetap membuat persoalan.. apakah punca kelajuan internet tak konsistem untuk internet mobile. Nak kata signal, aku dah ‘boost’ sampai full bar dah.. harap-haraplah Internet semakin hari semakin baik.. senang hati nak mencari rezeki online…